Breaking News:

Pencurian Rp 653 Juta di Kantor PMI, Polda NTB Telusuri Keterlibatan Orang Dalam

Polda NTB akan menelusuri keterlibatan orang dalam, pada kasus pencurian uang Rp 653 juta, di kantor Palang Merah Indonesia (PMI).

Penulis: Sirtupillaili | Editor: Maria Sorenada Garudea Prabawati
Dok. Humas Polda NTB
LUMPUH: US alias Songkok dalam sesi keterangan pers, Senin (8/3/2021) tidak bisa berdiri setelah dilumpuhkan petugas kepolisian saat ditangkap.  

Laporan Wartawan TribunLombok.com, Sirtupillaili

TRIBUNLOMBOK.COM, MATARAM – Kepolisian Daerah (Polda) Nusa Tenggara Barat (NTB) akan menelusuri keterlibatan orang dalam, pada kasus pencurian uang Rp 653 juta, di kantor Palang Merah Indonesia (PMI) Lombok Barat.

”Masih dikembangkan karena ada pelaku yang belum ditangkap, masih DPO ya,” kata Direktur Reserse Kriminal Umum (Dirreskrimum) Polda NTB Kombes Pol Hari Brata, dalam keterangan pers, Senin (8/3/2021).

Sejauh ini, dari informasi yang dihimpun kepolisian, pelaku pencurian berinisial HM alias US atau Songkok membobol kantor Unit Donor Darah PMI Lombok Barat hanya berdua.

Mereka masuk ke dalam kantor dan membawa brankas di ruangan bendahara.  

Polisi baru menangkap US atau Songkok.

Sementara satu pelaku berinisial DD masih dalam pencarian dan masuk daftar pencarian orang (DPO) polisi.

Saat ditanya mengenai keterlibatan orang dalam PMI, US mengaku tidak ada.

Dia tidak mengenal orang PMI. Pencurian dia lakukan berdua. 

”Tidak tahu (orang dalam PMI),” kata US pada wartawan.

Baca juga: Curi Uang Rp 653 Juta, Pemuda Mataram Ini Berdalih untuk Lunasi Utang Ibu

Halaman
12
Sumber: Tribun Lombok
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved