Berita Nasional

Harga BBM Naik, Nelayan di Kota Bima Banting Setir Jadi Kuli Bangunan

Pasca naiknya harga Bahan Bakar Minyak (BBM) awal September lalu, kini nelayan di Kota Bima banting setir jadi kuli bangunan.

Penulis: Atina | Editor: Robbyan Abel Ramdhon
TRIBUNLOMBOK.COM/ATINA
Harga BBM Naik, Nelayan di Kota Bima Banting Setir Jadi Kuli Bangunan - Deretan perahu nelayan di lingkungan Wadumbolo Kelurahan Dara Kecamatan Rasanae Barat Kota Bima, terparkir di sepanjang pinggir laut. 

Laporan Wartawan TribunLombok.com, Atina

TRIBUNLOMBOK.COM, KOTA BIMA - Pasca naiknya harga Bahan Bakar Minyak (BBM) awal September lalu, kini nelayan di Kota Bima banting setir jadi kuli bangunan.

Sejak naiknya BBM, nelayan harus mengeluarkan biaya melaut dua kali lipat dari biasanya.

Sedangkan hasil tangkapan dari melaut, hanya bisa menutupi biaya yang dikeluarkan untuk BBM.

Ketua Nelayan Kelurahan Dara, Julkarnain mengatakan, sejak harga BBM dinaikan pemerintahan jokowi, sebagian besar nelayan setempat memilih tidak melaut.

Baca juga: Disperindag Lombok Timur Siapkan Operasi Pasar Murah Atasi Dampak Kenaikan Harga BBM

Kalaupun melaut, mereka hanya berani menjaring ikan di tempat terdekat seperti sekitar perairan teluk Bima.

"Hanya satu atau dua orang saja yang melaut. Itupun pendapatan mereka sedikit, sekitar puluhan ribu rupiah dalam sehari," ungkap Zulkarnain.

Dengan kondisi saat ini, tidak sedikit nelayan setempat terpaksa beralih menjadi kuli bangunan harian.

Itu pun tergantung ketika tenaga mereka diminta oleh orang yang membutuhkan.

Baca juga: Bansos Tak Sebanding Dampak Kenaikan Harga BBM, TGB: Kebijakan Pemerintah Jangan Memudharatkan

"Kalau gak jadi kuli, nelayan di sini mau makan apa," curhatnya.

Jika melihat dari profesi rata-rata warga setempat, 90 persen sebagai nelayan tanpa memiliki usaha atau pendapatan lain.

Kalaupun memaksa melaut dengan harga BBM saat ini, dia mengaku omset yang diraup tidak banyak seperti sebelumnya.

"Memang sama sih seperti yang sebelumnya. Cuman biaya BBM yang harus dikeluarkan sekarang ini lebih banyak. Jadi pendapat kita kurang dan rugi kalau misal tangkapannya sedikit," keluhnya.

Misalnya mencari ikan di perairan Tambora, jika sebelumnya paling banyak merogoh kocek Rp700 ribu untuk biaya BBM.

Halaman
12
Sumber: Tribun Lombok
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved