Breaking News:

Polres Lombok Tengah Telusuri Pemilik Akun yang Tuduh Pawang Hujan Gagal saat WorldSBK

Dia diperiksa sebagai pelapor dalam kasus dugaan pencemaran nama baik yang diadukannya, Senin (22/11/2021).

Penulis: Sirtupillaili | Editor: Salma Fenty
Dok. Polres Loteng
LAPORAN: Damai Santoso alias Amaq Daud (kiri) menyerahkan laporan ke Polres Lombok Tengah, Senin (22/11/2021).   

Laporan Wartawan TribunLombok.com, Sirtupillaili

TRIBUNLOMBOK.COM, LOMBOK TENGAH – Pawang hujan bernama Damai Santoso alias Amaq Daud (49), asal Desa Bangket Parak, Kecamatan Pujut, Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB) diperiksa penyidik Polres Lombok Tengah, Rabu (24/11/2021).

Dia diperiksa sebagai pelapor dalam kasus dugaan pencemaran nama baik yang diadukannya, Senin (22/11/2021).

Penyidik kepolisian kemudian menindaklanjuti dengan meminta keterangan pelapor.

Sang pawang keberatan karena fotonya dipajang dan dianggap gagal mengatasi hujan saat World Superbike Championship (WorldSBK), di Sirkuit Pertamina Mandalika, 19-21 November 2021.

Fotonya disebar pada akun media sosial dengan tulisan menuduh pawang gagal bekerja saat WorldSBK.

Padahal dia sendiri tidak pernah diminta bantuannya sebagai pawang hujan dalam acara itu.

Usai diperiksa, kepada wartawan Damai Santoso alias Amaq Daud menjelaskan, dia ditanya penyidik terkait alasan melaporkan.

Baca juga: Dua Pesawat Boeing 777 Datang Angkut Logistik WorldSBK di Bandara Lombok

Baca juga: Pawang Hujan Lapor Polisi karena Dituduh Gagal Kendalikan Hujan saat Balap WorldSBK

Kepada polisi dia menjawab, dirinya keberatan dengan akun-akun yang memamerkan fotonya dan menuduh pawang gagal saat WorldSBK.

Meski bukan dia yang betugas, tetapi justru foto dirinya yang dipampang di akun tersebut.

Halaman
123
Sumber: Tribun Lombok
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved