Breaking News:

Sosok Mantan Bandar Narkoba Kini Jadi Kades, Sempat Diserang Pengedar Narkotika karena Hal Ini

Inilah sosok bandar narkoba, Muhammad Yusni yang kini jadi kades, sempat diserang pengedar narkotika karena lakukan hal ini

Editor: wulanndari
HO/Tribun Medan
Kades Muhammad Yusni dulu bandar narkoba kini jadi kades, sempat diserang pengedar narkotika karena hal ini 

TRIBUNLOMBOK.COM, DELISERDANG - Inilah sosok bandar narkoba, Muhammad Yusni yang kini jadi kades, sempat diserang pengedar narkotika karena lakukan hal ini.

Namanya Muhammad Yusni, jabatannya Kepala Desa Rantau Panjang, Kecamatan Pantai Labu, Kabupaten Deliserdang, Provinsi Sumatera Utara (Sumut).

Tapi siapa sangka, Muhammad Yusni dulunya dikenal sebagai bandar dan pengedar narkoba.

Muhammad Yusni terpilih menjadi kepala desa yang dipilih langsung oleh masyarakat Desa Rantau Panjang.

Ia terpilih menjadi kepala desa dengan memegang visi "Rantau Panjang sejahtera, berprestasi, dan sukses berasaskan iman, taqwa, dan tanpa narkoba".

Dengan keunggulan kemenangan 14 suara pemilih, ia pun dilantik oleh Bupati Deliserdang pada tanggal 20 Mei 2016 menjadi kepala desa.

Muhammad Yusni atau yang lebih dikenal dengan nama Buyung, merupakan anak tertua dari pasangan Amat Bulkhi dan Fatimah yang lahir pada tanggal 19 November 1968 di Desa Rantau Panjang, Kecamatan Pantai Labu, Deliserdang.

Selanjutnya, Yusni atau Buyung hanya menyelesaikan pendidikannya hingga jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP).

Pada tahun 1990 ia mempersunting wanita bernama Hafiza yang menjadi istrinya hingga saat ini, dan telah dikaruniai dua orang putra dan satu orang putri.

Baca juga: Viral Kisah Gadis Fotonya Sering Muncul di Body Truk, Kini Ditawari jadi Duta Lalu Lintas

Kepala Desa Rantau Panjang Muhammad Yusni (kanan) saat diserang bandar narkoba bernama Hermasn (kiri).
Kepala Desa Rantau Panjang Muhammad Yusni (kanan) saat diserang bandar narkoba bernama Hermasn (kiri). (HO/Tribun Medan)

"Pada tahun 2001-2004 saya terjerumus ke dalam lingkungan narkoba dimana saya pada waktu itu menjadi bandar ataupun pengedar. Bisa dibilang saya lah ikut serta merusak masyarakat Desa Rantau Panjang," ujar Muhammad Yusni, Jumat (21/5/2021).

Halaman
123
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved