Breaking News:

Pemekaran Pulau Sumbawa dan Lombok Selatan Sulit Terwujud, Mendagri: Problemnya Adalah Keuangan

Rencana pemekaran Provinsi Pulau Sumbawa dan Kabupaten Lombok Selatan (KLS) masih sulit terwujud.

TribunLombok.com/Sirtupillaili
Menteri Dalam Negeri RI Muhammad Tito Karnavian ungkap alasan mengenai belum terwujudnya pemekaran di NTB 

Laporan Wartawan TribunLombok.com, Sirtupillaili

TRIBUNLOMBOK.COM, MATARAM – Rencana pemekaran Provinsi Pulau Sumbawa dan Kabupaten Lombok Selatan (KLS) masih sulit terwujud.

Pemerintah Indonesia belum membuka keran pembentukan daerah otonomi baru (DOB) akibat pandemi Covid-19.

”DOB problemnya adalah keuangan,” kata Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian, saat berkunjung ke kantor gubernur NTB, Sabtu (24/4/2021).

Baca juga: Luka Bakar Sekujur Tibuh, Dua Warga Lombok Tengah Terkena Ledakan Gas Senapan Angin

Baca juga: Sedang Tidur, Suami Istri Dagang Sabu Ditangkap Polres Bima Kota

Saat ini, usulan pemekaran yang masuk ke Kemendagri ada 317 daerah.

Mereka semua mengusulkan agar dibentuk menjadi DOB.

Tapi usulan belum bisa ditindaklanjuti karena keuangan negara belum stabil karena pandemi Covid-19.

Sebelum pandemi, tahun 2019 silam, Kemendagri menskenariokan, pembentukan DOB dengan sekala prioritas.

Baca juga: Karyawan PT AMNT Tewas di Lubang Tambang Emas, Jatuh dari Ketinggian 45 Meter

Beberapa daerah potensial rencananya akan dimekarkan.

”Tapi kita tidak menyangka ada pandemi Covid-19 ini,” kata mantan Kapolri ini.

Halaman
12
Penulis: Sirtupillaili
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Sumber: Tribun Lombok
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved