Breaking News:

Puluhan Tahun Hilal Tidak Terlihat di NTB, Kemenag Cari Lokasi Pengamatan Baru

Puluhan tahun tim hisab rukyat Kemenag NTB selalu gagal melihat hilal atau bulan muda penanda awal Ramadhan.

TribunLombok.com/Sirtupillaili
PENGAMATAN HILAL: Salah seorang tim Hisab Rukyat Kemenag NTB mengamati hilal dari Taman Loang Baloq, Mataram, Senin (12/4/2021). 

Laporan Wartawan TribunLombok.com, Sirtupillaili

TRIBUNLOMBOK.COM, MATARAM – Puluhan tahun tim hisab rukyat Kementerian Agama (Kemenag) Nusa Tenggara Barat (NTB) selalu gagal melihat hilal atau bulan muda penanda awal Ramadhan.

Pengamatan dari Taman Loang Baloq, Pantai Tanjung Karang, Kota Mataram tidak pernah berhasil melihat penampakan hilal.

Baik saat cuaca sedang buruk, maupun saat kondisi cuaca sedang cerah-cerahnya.

Posisi bulan Ramadhan tetap saja tidak terlihat dari posisi pemantauan tersebut.   

MENEROPONG HILAL: Kepala Kakanwil Kemenag NTB M Zaidi Abdad meneropong hilal menggunakan teleskop di Loang Baloq, Pantai Tanjung Karang, Mataram, Senin (12/4/2021). 
 
 
 
MENEROPONG HILAL: Kepala Kakanwil Kemenag NTB M Zaidi Abdad meneropong hilal menggunakan teleskop di Loang Baloq, Pantai Tanjung Karang, Mataram, Senin (12/4/2021).        (TribunLombok.com/Sirtupillaili)

”Menurut laporan, hilal terakhir dilihat tahun 1992, berarti sudah cukup lama. Itu dari Kota Mataram ini, tapi saya tidak tahu lokasi (pemantauan) di mana,” kata Kepala Kantor Kemenag NTB M Zaidi Abdad, Selasa (13/4/2021).

Artinya hilal terlihat 29 silam dan sampai sekarang belum pernah dilihat lagi.

Baca juga: Kecelakaan Maut di Sekotong Tewaskan Gadis 15 Tahun

Dengan fakta itu, Kemenag NTB akan mencoba melakukan survei dan perhitungan untuk mencari lokasi pemantauan baru.

”Sebaiknya kita mencari lokasi yang tepat. Karena berkali-kali di Loang Baloq ini tidak pernah kelihatan (hilal), yang kelihatan hanya batu-batu saja,” ujar dosen UIN Mataram ini.

Saat pengamatan hilal, di Loang Baloq, Senin (12/4/2021), hilal juga tidak terlihat meski cuaca cukup bagus.

Halaman
12
Penulis: Sirtupillaili
Editor: Maria Sorenada Garudea Prabawati
Sumber: Tribun Lombok
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved