Berencana Bangun Hotel Bintang 4, Investor Gili Tangkong Menghilang

PT Heritage Resort and Spas, investor pengelola Gili Tangkong, di Kecamatan Sekotong, Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat (NTB) menghilang.

Penulis: Sirtupillaili | Editor: Wulan Kurnia Putri
TribunLombok.com/Sirtupillaili
Kepala Biro Hukum Setda NTB Ruslan Abdul Gani  

Laporan Wartawan TribunLombok.com, Sirtupillaili

TRIBUNLOMBOK.COM, MATARAM - PT Heritage Resort and Spas, investor pengelola Gili Tangkong, di Kecamatan Sekotong, Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat (NTB) menghilang.

Perusahaan tersebut tidak pernah menindaklanjuti rencana investasinya di pulau eksotis tersebut.

Pemprov NTB pun memutuskan tidak lagi memperpanjang kerja sama dengan perusahaan tersebut.

Soal Penjualan Gili Tangkong, Pemprov NTB Tidak Bawa ke Ranah Hukum

Kini, Pemprov NTB akan mencari investor baru yang sanggup mengelola aset seluas 7,2 hektare di Gili Tangkong.

Kepala Biro Hukum Setda Provinsi NTB Ruslan Abdul Gani menjelaskan, masa berlaku Memorandum of Understanding (MoU) Pemprov NTB dengan PT Heritage Resort and Spas hanya 12 bulan.

Berlaku dari tanggal 17 Desember 2019 hingga 17 Desember 2020.

Perusahaan diberikan kewenangan mengelola lahan seluas 72.723 meter persegi atau 7,2 hektare milik Pemprov NTB.

Dalam waktu setahun, harusnya MoU ditindaklanjuti dengan perjanjian kerja sama yang mengatur lebih detail tentang hak dan kewajiban dua belah pihak.

Polda NTB Selidiki Oknum Penjual Gili Tangkong di Situs Online

Tetapi sampai 12 bulan, PT Heritage Resort and Spas tidak pernah menindaklanjuti MoU tersebut.

Halaman
123
Sumber: Tribun Lombok
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved