Breaking News:

43 Anak Kawin Lari di Lombok Berhasil Dilerai, Sebagian Diserahkan ke Pondok Pesantren

Kisah perkawinan anak di Lombok tidak semuanya berakhir di pelaminan. Banyak perkawinan anak berhasil dicegah.

Pixabay
ILUSTRASI Pernikahan 

Laporan wartawan Tribunlombok.com, Sirtupillaili

TRIBUNLOMBOK.COM, MATARAM - Kisah perkawinan anak di Lombok tidak semuanya berakhir di pelaminan.

Banyak perkawinan anak berhasil dicegah.

”Sudah banyak anak yang coba kawin kita belas (lerai) sehingga batal menikah dini,” ungkap Hj Husnanidiaty Nurdin, kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB) Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), Selasa (20/10/2020).

Pemerintah daerah saat ini tengah berupaya menekan angka pernikahan usia anak di NTB.

”Beberapa cara coba kita lakukan. Tidak hanya sosialisasi, tapi pencegahan hingga proses hukum,” tegasnya.

Sosialisasi menurutnya sudah sangat sering dilakukan. Karenanya, pemprov bersama pemerintah kabupaten/kota di NTB melakukan upaya-upaya yang lebih tegas.

”Begitu ada laporan, ribut-ribut ada anak menikah, tim kami langsung bergerak,” katanya.

Tim kemudian berupaya memisahkan kedua anak tersebut agar membatalkan pernikahannya.

Baca juga: Di Depan Komisi VI DPR RI, Ini Penjelasan Gubernur NTB Soal Kerja Sama dengan ITDC di KEK Mandalika

”Calon pengantin perempuan kami bawa dulu dan dimasukkan ke UPTD Perlindungan Perempuan dan Anak,” jelasnya.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved