Breaking News:

Korupsi Benih Jagung 2017 Rp27,35 Miliar, Mantan Kadis Pertanian NTB Dituntut 13 Tahun Penjara

Hal yang memberatkan, yakni perbuatan Husnul yang tidak mendukung komitmen pemberantasan korupsi.

Editor: Salma Fenty
TribunLombok.com/Wahyu Widiyantoro
Mantan Kadis Pertanian dan Perkebunan Provinsi NTB Husnul Fauzi (kanan) berdiskusi dengan penasihat hukumnya saat mengikuti sidang tuntutan perkara pengadaan benih jagung tahun 2017, Selasa (21/12/2021) di Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri Mataram.  

Laporan Wartawan TribunLombok.com, Wahyu Widiyantoro

TRIBUNLOMBOK.COM, MATARAM – Mantan Kadis Pertanian dan Perkebunan Provinsi NTB Husnul Fauzi menghadapi sidang tuntutan pidana korupsi pengadaan benih jagung tahun 2017, Selasa (21/12/2021).

Husnul menjalani sidang tuntutan di Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri Mataram.

Jaksa penunut umum Hasan Basri membacakan surat tuntutannya di hadapan majelis hakim yang diketuai I Ketut Somanasa.

Baca juga: Terdakwa Korupsi Benih Jagung di NTB Gugat Perdata BPKP soal Hasil Audit Kerugian Negara

Baca juga: Penghuni Lapas Mataram Tetap Produktif, Hasilkan Jagung Manis yang Laris Manis

Sebelum membacakan tuntutannya, Hasan lebih dulu menimbang hal yang memberatkan bagi Husnul.

Hal yang memberatkan, yakni perbuatan Husnul yang tidak mendukung komitmen pemberantasan korupsi.

Kemudian, Husnul selama persidangan tidak menunjukkan itikad baik dengan tidak mengakui perbuatannya.

Selanjutnya, perbuatan Husnul merugikan negara dan masyarakat karena program swasembada pangan melalui pengadaan benih jagung menjadi terganggu.

“Oleh karenanya menuntut terdakwa Husnul Fauzi dengan pidana selama 13 tahun penjara,” kata Hasan.

Kemudian, Hasan menuntut agara Husnul membayar denda sebesar Rp600 juta yang apabila tidak dibayar maka harus diganti dengan kurungan selama 4 bulan.

Halaman
12
Sumber: Tribun Lombok
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved