Breaking News:

Peredaran Narkoba di Desa Mengkhawatirkan, Gubernur NTB Minta BNN Masifkan Desa Bersinar

Peredaran narkoba di desa-desa di Nusa Tenggara Barat (NTB) semakin mencemaskan.

Dok. Diskominfotik NTB
BAHAS NARKOBA: Kepala BNN NTB Kombes Pol Gagas Nugraha (kanan) bertemu dengan Gubernur Provinsi NTB Zulkieflimansyah, Kamis (24/6/2021). 

Laporan Wartawan TribunLombok.com, Sirtupillaili

TRIBUNLOMBOK.COM, MATARAM – Peredaran narkoba di desa-desa di Nusa Tenggara Barat (NTB) semakin mencemaskan.

Para bandar dan pengedar narkoba menyasar semua kalangan, terutama kalangan anak muda di desa.

Karena itu, perang melawan peredaran narkoba harus dimulai dari tingkat desa-desa.

Generasi muda harus dibentengi dari peredaran barang haram yang merusak masa depan mereka itu.

Gubernur Provinsi NTB Zulkieflimansyah mengharapkan, program Desa Bersih Narkoba (Bersinar) milik Badan Narkotika Nasional (BNN) lebih dimasifkan ke seluruh pelosok kabupaten/kota di NTB.

”Ini demi melindungi generasi kita sekaligus mewujudkan NTB Gemilang yang bebas dari narkoba,” kata Zulkieflimansyah, saat menerima audeinsi Kepala BNN NTB Kombes Pol Gagas Nugraha, di Pendopo Gubernur NTB, Kamis (24/6/2021).

Baca juga: Kecanduan Narkoba, Karyawan di Mataram Nekat Gadai Mobil hingga Laptop Perusahaan

Baca juga: Sosok Debi, Bidan yang Diam-diam Kendalikan Aliran Dana Bandar Narkoba di Palembang

Dia yakin jika program Desa Bersinar tersebut dijalankan secara intensif ke desa-desa, maka dapat mengurangi penyebaran narkoba di kalangan dana muda, khususnya di dessa-desa.

Ia mengapresiasi kerja keras BNN dalam memberantas peredaran narkoba yang merusak generasi muda itu.

 “Semoga daerah kita menjadi bersih, terdepan, bersinar dan bebas dari narkoba,” harapnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Lombok
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved