Breaking News:

Larangan Mudik Pukul Usaha Penyeberangan, Gapasdap Minta Aturan Dicabut

Kebijakan pemerintah melarang warga mudik lebaran tahun 2021 memukul pengusaha kapal di Pelabuhan Lembar, Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Dok. Gapasdap Lembar
SEPI: Kondisi Pelabuhan Lembar yang sepi dari lalu lalang kendaraan barang atau penumpang orang, Rabu (21/4/2021). 

Laporan Wartawan TribunLombok.com, Sirtupillaili

TRIBUNLOMBOK.COM, MATARAM – Kebijakan pemerintah melarang warga mudik lebaran tahun 2021 memukul pengusaha kapal di Pelabuhan Lembar, Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Di saat pengusaha kapal berjuang bangkit melawan pandemi Covid-19, kebijakan itu justru semakin memperburuk usaha penyeberangan.  

Penumpang kapal kembali sepi setelah sebelumnya mulai menunjukkan tanda-tanda perbaikan.   

”Pelarangan mudik berjalan dengan baik, buktinya penumpang sepi,” kata Ketua Gabungan Pengusaha Nasional Angkutan Sungai Danau dan Penyeberangan (Gapasdap) Cabang Lembar Denny F Anggoro, pada TribunLombok.com, Rabu (21/4/2021).

Baca juga: Mantan Kadis Pertanian Kembali Diperiksa Kejati NTB, Satu Tersangka Mangkir karena Covid-19

Pelarangan mudik berpengaruh besar terhadap usaha mereka.

Produktivitas usaha kapal feri bisa turun drastis.

Sebab dengan pembatasan selama ini, tidak hanya penumpang orang berkurang, arus logistik juga turun.

Meski pelarangan hanya tanggal 6-17 Mei, namun dampaknya mulai dirasakan.

”Tapi informasi pelarangan sudah sampai ke masyarakat,” katanya.

Halaman
12
Penulis: Sirtupillaili
Editor: Maria Sorenada Garudea Prabawati
Sumber: Tribun Lombok
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved