Sejarah Nusantara

Sejarah Letusan Gunung Tambora dan Jejak Takhta Sultan Ismail di Kesultanan Bima

Letusan Gunung Tambora pada tahun 1815 silam, memiliki keterkaitan dengan jejak peralihan tahta di Kesultanan Bima.

Penulis: Atina | Editor: Robbyan Abel Ramdhon
Tribunlombok.com/Setya Krisna Sumarga
Sejarah Letusan Gunung Tambora dan Jejak Takhta Sultan Ismail di Kesultanan Bima - KALDERA TAMBORA - Panorama kaldera Tambora diabadikan dari sisi timur puncak gunung di jalur pendakian Piong, Kecamatan Sanggar, Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat. 

Laporan Wartawan TribunLombok.com, Atina

TRIBUNLOMBOK.COM, KOTA BIMA - Letusan Gunung Tambora pada tahun 1815 silam, memiliki keterkaitan dengan jejak peralihan takhta di Kesultanan Bima.

Kembali hebohnya silsilah dan trah Kesultanan Bima saat ini, membuat sejarah peradaban Kesultanan di tanah Mbojo kembali diungkap.

Tidak hanya silsilah, tapi peristiwa-peristiwa besar yang nyaris terlupakan saat ini, kembali dibuka untuk mencari kebenaran.

Satu di antaranya, letusan Gunung Tambora yang menjadi sejarah dunia tahun 1815 silam, memiliki kaitan dengan proses pergantian pucuk kepemimpinan Kesultanan Bima saat itu.

Baca juga: Kesultanan Bima Beri Gelar Kehormatan Bumi Nae ke Ketua DPD RI La Nyalla Mattalitti

Khususnya, naiknya Sultan Ismail ke pucuk takhta Kesultanan Bima yang saat itu, baru saja diporak porandakan letusan Gunung Tambora.

Saat letusan Gunung Tambora, Kesultanan Bima sedang dipimpin oleh Sultan Abdul Hamid.

Namun sang Sultan dinyatakan meninggal dunia, akibat letusan gunung yang dahsyat.

Dalam catatan sejarah, Sultan Abdul Hamid dinyatakan menderita infeksi paru-paru akibat debu letusan Tambora.

Baca juga: Wisata Bima, Mata Air Tampuro di Kaki Gunung Tambora Bima, Tempat Pemandian Para Raja

Kemudian, Sultan Ismail yang merupakan anak laki-laki dari Sultan Abdul Hamid menjadi pengganti.

Halaman
123
Sumber: Tribun Lombok
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved