Kematian Brigadir J

Sebelum Suruh Bharada E, Ferdy Sambo Sempat Minta Bripka RR Tembak Brigadir J: Berani Nembak Yosua?

Ferdy Sambo ternyata sempat meminta Bripka RR untuk menembak Brigadir J sebelum menyuruh Bharada E melakukan eksekusi.

Editor: Irsan Yamananda
Wartakota/ Yulianto
Bripka RR (kiri) dan Ferdy Sambo (kanan). Ferdy Sambo ternyata sempat meminta Bripka RR untuk menembak Brigadir J sebelum menyuruh Bharada E melakukan eksekusi. 

TRIBUNLOMBOK.COM - Pengacara Bripka Ricky Rizal, Erman Umar, mengungkapkan pengakuan kliennya.

Seperti diketahui, Bripka RR merupakan salah satu tersangka pembunuhan Brigadir J.

Menurut Erman, Bripak RR tidak mengetahui soal pelecehan terhadap istri Ferdy Sambo di Magelang, Jawa Tengah.

Pihak Ferdy Sambo menuding Brigadir J melakukan pelecehan terhadap Putri Candrawathi.

Banyak yang menduga bahwa hal itulah yang menjadi pemicu Ferdy Sambo melakukan pembunuhan berencana.

“Kan di Saguling itu dipanggil. Dipanggil, dia tanya, ‘apa kejadian apa, ada kejadian apa di Magelang? Kamu tahu enggak?’. ‘Enggak tahu’. ‘Ini Ibu dilecehkan, pelecehan terhadap ibu’.

Dan itu sambil nangis dan emosi. ‘Saya enggak tahu Pak’,” kata Erman di Lobi Bareskrim Polri, Jakarta, Kamis (8/9/2022) seperti dikutip dari Kompas.

Erman menjelaskan, Putri berada di ruangan tersebut dan mengaku mendapat pelecehan dari Brigadir J.

Ferdy Sambo lalu meminta Bripka RR menembak Brigadir J.

“Baru dilanjutin ‘Kamu berani nembak? Nembak Yosua?’

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved