Kolaborasi Pemerintah, Tokoh Lokal, dan Rumah Tangga di NTB Tangani Sampah dalam Program Zero Waste

Lokal hero dapat dikatakan sebagai tonggak dalam menyebar kebaikan tentang pengolahan sampah lingkungan

Penulis: Laelatunni'am | Editor: Wahyu Widiyantoro
(KOMPAS.COM/IDHAM KHALID)
Lokasi TPA Kebon Kongok, Lombok Barat. Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) Provinsi NTB melancarkan program zero waste dengan memberdayakan komunitas sebagai agen perubahan. 

Laporan Wartawan TribunLombok.com, Laelatunni'am

TRIBUNLOMBOK.COM, MATARAM - Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) Provinsi NTB melancarkan program zero waste dengan memberdayakan komunitas sebagai agen perubahan.

Kepala Bidang Pengelolaan Sampah dan Pengendalian Pencemaran Dinas LHK Provinsi NTB Firmansyah mengatakan bahwa masalah sampah harus ditangani secara kolaborasi.

"Pelibatan itu menyentuh seluruh pihak bukan hanya pemerintah tapi juga masyarakat," tuturnya, Sabtu (2/6/2022).

Menurut Firmansyah, kalau hanya mengandalkan dari pemerintah daya cakupannya terbatas.

Baca juga: Program Unggulan Dinas LHK Provinsi NTB: Zero Waste dan NTB Hijau

Sehingga ditargetkan setiap desa memiliki lokal hero sendiri yang bisa membantu pemerintah memberikan penjelasan bahwa mengelola sampah itu murah mudah dan sederhana.

"Ini memang butuh konsistensi yang kuat untuk mengajak masyarakat lebih aware dengan sampah," tambahnya.

Lokal hero dapat dikatakan sebagai tonggak dalam menyebar kebaikan tentang pengolahan sampah lingkungan.

Para lokal hero diharapkan mampu melahirkan lokal hero lainnya dari gerakan atau edukasi yang dilancarkan.

Menurut Firmansyah, permasalahan sampah di NTB dimulai dari rumah tangga.

Halaman
12
Sumber: Tribun Lombok
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved