Berita Lombok Timur

Program TPAKD Lombok Timur Berkembang Diklaim Berhasil, Setelah Peternak Sapi Kini Sasar UMKM

Setelah sebelumnya hanya menyasar kelompok peternak sapi, Lotim Berkembang tahun 2022 ini akan menyasar UMKM melalui Kelompok Usaha Bersama (KUB).

Penulis: Ahmad Wawan Sugandika | Editor: Lalu Helmi
Istimewa
Rapat optimalisasi pelaksanaan program TPAKD Lotim Berkembang di Gedung Rupatama 1 kantor Bupati 

Laporan Wartawan Tribunlombok.com, Ahmad Wawan Sugandika

TRIBUNLOMBOK.COM,LOMBOK TIMUR - Program Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) Lombok Timur Berantas Rentenir melalui Kredit Tanpa Bunga (Lotim Berkembang) diklaim berhasil. 

Hal tersebut memacu Pemerintah Daerah Kabupaten Lombok Timur untuk memperluas target program tersebut.

Setelah sebelumnya hanya menyasar kelompok peternak sapi, Lotim Berkembang tahun 2022 ini akan menyasar UMKM melalui Kelompok Usaha Bersama (KUB).

Baca juga: Islamic Center NTB Nonaktifkan Eskalator Usai Kejadian Bocah 9 Tahun Terjepit

Baca juga: Harga Daging Ayam Melonjak, Diskoperindag Sumbawa: yang Lain Relatif Stabil

Dijelaskan Wakil Bupati H Rumaksi, yang memimpin rapat optimalisasi pelaksanaan program TPAKD Lombok Timur Berkembang pada Kamis (7/4/2022).

Program ini menjadi salah satu perwujudan tanggung jawab Pemerintah kepada masyarakat, utamanya yang belum memiliki akses ke lembaga keuangan.

KUB sejauh ini dinilai Wabup merupakan kelompok yang belum banyak mendapat sentuhan.

Rumaksi mengaku prihatin terhadap keluarga miskin yang sudah membuka usaha namun tidak memiliki modal.

"Skema yang diberlakukan terhadap UMKM nantinya, tidak akan jauh berbeda dengan yang berlaku pada peternak, di mana Pemda tetap akan menanggung bunga kredit di bank penyalur, khusus bagi UMKM telah disediakan dana senilai Rp.1 Milyar," terang Rumaksi.

Hanya saja Wabup meminta agar UMKM diberi kelonggaran untuk tidak melakukan penyetoran setiap bulan, melainkan tiga atau empat kali dalam setahun.            

Selain perluasan sasaran, Lombok Timur Berkembang juga ditargetkan memperluas lembaga keuangan atau perbankan yang menjadi penyalur.

"Bila sebelumnya hanya BRI dan BNI, untuk UMKM ini diharapkan dapat melibatkan pula lembaga perbankan, termasuk perbankan Syariah," jelasnya.

Sementara itu, Kepala OJK  provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) Rico Rinaldi tetap mendukung perluasan program Lotim Berkembang dan meyakinkan sejumlah lembaga keuangan yang beroperasi di Lombok Timur untuk turut mendukung upaya tersebut.

"Risiko akan selalu ada, akan tetapi hal tersebut sudah disadari dan berupaya untuk diminimalisasi oleh Pemda," ujar Rico.

Rico memberikan apresiasi untuk upaya melibatkan Satpol PP guna menekan kemungkinan kredit macet.

Lotim Berkembang yang diluncurkan September tahun 2020 tersebut sejauh ini berhasil menyasar 5.189 orang dan menyerap dana sebesar Rp. 77 milyar.

Jumlah tersebut mencakup 817 kelompok. Dari bantuan tersebut hewan yang mati sebanyak 15 ekor, potong paksa karena sakit sebanyak 40 ekor, potong paksa karena kecelakaan sebanyak 8 ekor, dan  hilang sebanyak 3 ekor sapi.

Lotim Berkembang selain membuka akses masyarakat ke lembaga keuangan dan mengurangi rentenir dimaksudkan mendorong pula kemandirian masyarakat untuk peningkatan kesejahteraan.

(*)

Sumber: Tribun Lombok
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved