Berita Lombok Timur

Dinas Kesehatan Lombok Timur Ungkap 3 Faktor Maraknya Kasus Kekerasan Seksual terhadap Anak

Masih rendahnya pemahaman tentang pendidikan seks, termasuk edukasi kesehatan reproduksi ikut membuat kekerasan seksual marak terjadi di Lombok Timur

TRIBUNLOMBOK.COM/AHMAD WAWAN SUGANDIKA
Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan Lombok Timur Nurhidayati menyampaikan materi pada Konferensi Perempuan Daerah, Sabtu (26/3/2022). 

Laporan Wartawan TribunLombok.com, Ahmad Wawan Sugandika

TRIBUNLOMBOK.COM,LOMBOK TIMUR - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lombok Timur bersama dengan organisasi LK2T dan KOHATI Menggelar Konferensi Perempuan Daerah, Sabtu (26/3/2022).

Konferensi ini sebagai jawaban atas keresahan masyarakat atas maraknya kasus kekerasan seksual anak di Lombok Timur.

Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan Lombok Timur Nurhidayati menyampaikan tiga faktor yang mempengaruhi peningkatan kekerasan seksual anak.

Baca juga: Terduga Pelaku Pemerkosaan Anak di Bawah Umur Asal Pringgasela Lombok Timur Dibekuk di Rumahnya

Baca juga: Satpol PP Lombok Timur Akan Tindak Warung Makan yang Nakal Saat Bulan Puasa

Pertama, kata dia, belum tumbuhnya kesadaran reproduksi terutama di kalangan remaja di Kabupaten Lombok Timur.

"Remaja harus memilik pengetahuan terhadap proses reproduksi, terutama mengenai proses reproduksi, sehingga ke depannya ia dapat berpikir ulang sebelum melakukan hal yang dapat merugikan dirinya atau orang lain," ujar istri Sekertaris Daerah Lombok Timur ini.

Dia menambahkan, faktor kedua dapat dilihat dari masih dianggap tabunya pendidikan seksualitas sejak dini.

Menurutnya masih rendahnya pemahaman tentang pendidikan seks, termasuk edukasi kesehatan reproduksi di dalamnya, ikut membuat kekerasan seksual kerap terjadi di Lombok Timur.

"Pendidikan seks punya peran penting dalam mencegah perilaku seks menyimpang, pernikahan dini, maupun pelecehan atau kekerasan seksual," ucapnya.

Menurut Nurhayati, pengetahuan seputar kesehatan reproduksi dapat meningkatkan pemahaman remaja tentang akibat pernikahan dini yang menyebabkan kehamilan dan kelahiran yang membahayakan.

Halaman
12
Sumber: Tribun Lombok
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved