Breaking News:

Kronologi Polisi Tembak Mati Sapi Warga, Belum Ada Ganti Rugi Padahal untuk Biaya Kuliah

Seekor sapi yang sedang bunting milik Samsuddin warga Desa Kembang Ragi mati setelah ditembak oleh anggota Polsek Pasimasunggu Brigpol M.

Johanes Tanjung/Tribun Pekanbaru
ILUSTRASI SAPI MATI 

TRIBUNLOMBOK.COM - Seekor sapi yang sedang bunting milik Samsuddin warga Desa Kembang Ragi, Kecamatan Pasimasunggu Selayar, Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan mati setelah ditembak oleh anggota Polsek Pasimasunggu Brigpol M.

Padahal sapi milik pria berumur 74 tahun itu akan dijual untuk memenuhi kehidupan sehari-hari, termasuk membayar biaya kuliah anaknya.

Bagaimana kronologi dan kelengkapan dari kejadian tersebut? berikut Tribunnews sajikan fakta-faktanya.

 

Luna Maya Alami Kecelakaan Sepeda, Terluka hingga Dapat 5 Jahitan karena Lepas Tangan

6 Manfaat Bawang Merah untuk Kesehatan Kulit, Bisa Cegah Jerawat hingga Menyehatkan Kulit

Promo KFC Crazy Deal 9 Ayam Cukup Bayar Rp 95.455, Berlaku sampai 6 September

VIRAL Cerita Wanita Dicerai Suami karena KB Suntik 3 Bulan, Ini Penjelasan Dokter

Kronologi Kejadian

Anak Samsuddin yang bernama Syahrul membeberkan kronologi kejadian penembakan sapi miliki ayahnya itu.

Ia mengatakan pada Minggu 16 Agustus 2020 sapi bunting yang diperkirakan melahirkan pada bulan Oktober itu memasuki Asrama Polsek Pasimasunggu.

"Jadi waktu itu sapi ayah dan sapi warga masuk di Kawasan Asrama Polsek. Apalagi keadaan pagar sudah rusak."

"Saat itu anggota polisi melakukan aksi penembakan," ucap Syahrul dikutip Tribunnews dari Kompas.

Belum Mendapatkan Ganti Rugi

Mengetahui sapinya mati, Samsuddin langsung mendatangi Mapolsek Pasimasunggu.

Halaman
123
Editor: wulanndari
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved