Breaking News:

Idul Adha 2020

Bacaan Niat Puasa Dzulhijjah, Tarwiyah, Arafah Sebelum Idul Adha 2020 serta Dalil dan Hukumnya

Sebelum hari raya Idul Adha 2020, Umat Islam dianjurkan melaksanakan puasa Dzulhijjah, puasa Tarwiyah dan Arafah.

Grafis Tribunnews.com/Ananda Bayu S
Idul Adha 2020 

TRIBUNLOMBOK.COM - Sebelum hari raya Idul Adha 2020, Umat Islam dianjurkan melaksanakan puasa Dzulhijjah, puasa Tarwiyah dan Arafah. 

Sebagaimana puasa umumnya, puasa Dzulhijjah, puasa Tarwiyah dan puasa Arafah dimulai dengan niat saat sahur hingga buka puasa saat matahari terbenam. 

Puasa Dzulhijjah dikerjakan 7 hari sebelum Idul Adha, dilanjutkan puasa Tarwiyah dan puasa Arafah. 

Anjuran untuk berpuasa sebelum hari raya Kurban ini berdasarkan hadis Nabi Muhammad SAW. 

Baca: Sapi 1,03 Ton Pilihan Jokowi untuk Kurban Idul Adha 2020 Sudah Lolos Tes Kesehatan, Feses juga Dicek

Dalam hadis tersebut, padahal puasa Arafah dapat menghapus dosa-dosa selama satu tahun. 

Dikutip dari laman resmi Muhammadiyah, muhammadiyah.or.id, berikut hadis Nabi yang menjelaskan puasa Dzulhijjah dan puasa Arafah: 

عَنْ أَبِي قَتَادَةَ الأَنْصَارِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُئِلَ ... ... ... عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَرَفَةَ فَقَالَ يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ وَالْبَاقِيَةَ ...[رواه مسلم وأحمد].

"Dari Abu Qatadah (diriwayatkan) bahwa Rasulullah saw ditanya tentang puasa hari Arafah, lalu beliau menjawab: [Puasa hari Arafah itu] menghapus dosa-dosa satu tahun lalu dan satu tahun tersisa …" [HR. Muslim dan Ahmad].

عَنْ هُنَيْدَةَ بْنِ خَالِدٍ عَنِ امْرَأَتِهِ عَنْ بَعْضِ أَزْوَاجِ النَّبِىِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ كَانَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصُومُ تِسْعَ ذِى الْحِجَّةِ وَيَوْمَ عَاشُورَاءَ وَثَلاَثَةَ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ أَوَّلَ اثْنَيْنِ مِنَ الشَّهْرِ وَالْخَمِيسَ [رواه أبو داود وأحمد والبيهقي].

"Dari Hunaidah Ibn Khalid, dari istrinya, dari salah seorang istri Nabi saw [diriwayatkan bahwa] ia berkata: Adalah Rasulullah saw melakukan puasa pada sembilan hari bulan Zulhijah, hari Asyura, tiga hari setiap bulan, dan hari Senin dan Kamis pertama setiap bulan [HR Abu Dawud, Ahmad, dan al-Baihaqi].

BACA SELENGKAPNYA >>>>>>>>

 
Editor: Wulan Kurnia Putri
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved