Breaking News:

Perusahaan Belum Bayar THR, Disnakertrans NTB Tangani 16 Pengaduan dan Konsultasi Pekerja

Disnakertrans NTB menerima 16 pengaduan dan konsultasi kasus Tunjangan Hari Raya (THR)

Penulis: Sirtupillaili
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
TribunLombok.com/Sirtupillaili
Kepala Disnakertrans NTB I Gede Putu Aryadi soal THR 

Laporan Wartawan TribunLombok.com, Sirtupillaili

TRIBUNLOMBOK.COM, MATARAM - Menjelang Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriyah, Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) menerima 16 pengaduan dan konsultasi kasus Tunjangan Hari Raya (THR).

Para karyawan aktif melaporkan perusahaannya karena belum memberikan THR menjelang lebaran.

"Kasus-kasus tersebut telah ditangani petugas pengawas ketenagakerjaan dan mediator Disnakertrans Provinsi NTB yang dijuluki Bumi Gora," kata Kepala Disnakertrans NTB I Gede Putu Aryadi, Selasa (11/5/2021).

Dari 16 permasalahan terkait THR tersebut, 12 merupakan laporan pengaduan pekerja yang mengeluh karena belum menerima THR dari tempat kerjanya.

Kemudian empat kasus lainnya permintaan konsultasi dari perusahaan terkait teknis dan perhitungan THR pekerjanya.

Baca juga: Ini 14 Titik Lokasi Salat Id di Mataram, Lama Khutbah Maksimal 20 Menit

Untuk menindaklanjuti pengaduan tersebut, pihaknya bekerja cepat dan langsung menugaskan pengawas bersama mediator melakukan klarifikasi di lapangan.

"Klarifikasi ini dimaksudkan untuk melihat langsung dan pihaknya ingin memastikan apa kendala yang dihadapi perusahaan," katanya.

Tim memastikan apakah perusahaan dalam sehat atau tidak.

Tim turun sekaligus mempertemukan pekerja dengan manajemen perusahaan agar mencapai kesepakatan bersama.

Baca juga: NTB Produksi Alat Rapid Test Entram, Akurasinya Mencapai 91 Persen

Halaman
12
Sumber: Tribun Lombok
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved