Breaking News:

Perdagangan Orang di NTB

Satu Korban TPPO Dibeli Rp 125 Juta, Pemalsu Alamat Belum Dijerat

Para tekong juga memanfaatkan keluarga terdekat untuk membujuk calon buruh migran supaya mau dikirim ke luar negeri.

TribunLombok.com/Sirtupillaili
AKBP Ni Made Pujawati, Kasubdit IV Ditreskrimum Polda NTB 

Laporan Wartawan TribunLombok.com, Sirtupillaili

TRIBUNLOMBOK.COM, MATARAM - Aktivis Pendamping Buruh Migran NTB Zuhriatun mengatakan, yang menjadi korban Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) kebanyakan berasal dari daerah pinggiran.

Mereka sulit mengakses informasi terkait prosedur menjadi buruh migran yang aman.

Zuhriatun, Pendamping Korban TPPO
Zuhriatun, Pendamping Korban TPPO (TribunLombok.com/Sirtupillaili)

Sehingga mereka mudah terpengaruh para tekong atau sponsor yang mencari mangsa ke desa-desa.

Para tekong juga memanfaatkan keluarga terdekat untuk membujuk calon buruh migran supaya mau dikirim ke luar negeri.

Baca juga: Termakan Tipu Daya Tekong, Korban TPPO Kantongi Paspor ‘Kosong’

Seluruh urusan dokumen pemberangkatan diurus para tekong dan jaringannya di tingkat kabupaten dan provinsi, sehingga calon korban bisa dikirim dengan mulus.

”Jadi mereka ini berantai kayak ranting-ranting. Nanti ada jaringan lagi di tingkat nasional,” ungkapnya.

Supaya jejak jaringan tidak mudah diketahui. Sindikat ini menerapkan sistem jual beli putus. Calo tingkat provinsi hanya kontak dengan calo di Jakarta.

Setelah mengirim tugas mereka anggap selesai. Calo di provinsi tidak tahu kepada siapa korban akan dijual ke luar negeri.

Para korban rata-rata baru sadar dikirim secara tidak resmi setelah berada di perbatasan antar negara. Sehingga mereka tidak bisa melawan dan ikut perintah si agen.   

MIGRAN: Para buruh migran asal NTB datang ke kantor Gubernur Provinsi NTB, bersama BP2MI, Selasa (30/3/2021). Beberapa orang dari mereka merupkan korban TPPO.
MIGRAN: Para buruh migran asal NTB datang ke kantor Gubernur Provinsi NTB, bersama BP2MI, Selasa (30/3/2021). Beberapa orang dari mereka merupkan korban TPPO. (TribunLombok.com/Sirtupillaili)
Halaman
1234
Penulis: Sirtupillaili
Editor: Wulan Kurnia Putri
Sumber: Tribun Lombok
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved