Breaking News:

Pakar Hukum Sebut Gisel dan MYD Korban karena Kelalaian Sendiri, Ini Alasannya

Pakar Hukum sebut Gisel dan MYD dianggap sebagai korban atas pasal Pornografi, tapi karena kelalaian sendiri

Editor: wulanndari
Warta Kota/Arie Puji Waluyo
Gisella Anastasia didampingi pengacaranya saat berada di Polda Metro Jaya, Semanggi, Jakarta Selatan, Rabu (23/12/2020). - Pakar Hukum sebut Gisel dan MYD dianggap sebagai korban atas pasal Pornografi, tapi karena kelalaian sendiri 

TRIBUNLOMBOK.COM - Pakar Hukum sebut Gisel dan MYD dianggap sebagai korban atas pasal Pornografi, tapi karena kelalaian sendiri.

Pakar Hukum Pidana, Teuku Nasrullah, memberikan pandangannya terkait kasus yang membelit Gisella Anastasia atau Gisel dan MYD.

Keduanya diketahui telah ditetapkan sebagai tersangka kasus tersebarnya video syur milik mereka.

Teuku menyebut, penetapan status keduanya sebagai tersangka tidak sesuai dengan rumusan pasal dalam Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2008 tentang Pornografi.

"Yang bersangkutan korban, rumusan pasal tidak bisa dijerat sebagai pelaku," kata Nasrullah dikutip dari kanal YouTube tvOne, Senin (4/1/2021).

Nasrullah selanjutnya membeberkan dua alasan kenapa Gisel dan MYD dipandang sebagai korban.

Baca juga: Raffi Ahmad Diam-diam Belikan Mobil untuk Dimas, Suami Nagita Ajukan Syarat agar Tanggung Jawab

Baca juga: Roy Marten Ungkap Kekurangan Gading Marten hingga Mudah Diselingkuhi: Terlalu Baik, Tak Bisa Marah

Baca juga: Gisel dan MYD akan Bertemu di Kantor Polisi, Michael Yukinobu Defretes Tulis soal Titik Terberat

Pakar Hukum Pidana, Teuku Nasrullah
Pakar Hukum Pidana, Teuku Nasrullah (Tangkap layar kanal YouTube tvOneNews)

Ia menegaskan, pertama dalam kacamata hukum di Indonesia, hubungan badan di luar nikah tidak bisa dipidana.

"Asal dilakukan suka sama suka, para pihak sehat secara lahir dan batin tidak ada gangguan jiwa, dewasa dan tidak dilakukan di tempat umum."

"Misalnya dilakukan di pantai dia kena (bisa dipidana, red)," urainya.

Alasan kedua, lanjut Nasrullah, selama orang membuat video yang bersifat dan untuk konsumsi pribadi tidak bisa dipidana sebagaimana telah diatur dalam undang-undang.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved