Breaking News:

Koalisi Tuntut Pelaku Pelecehan Seksual Jurnalis Lombok Utara Dihukum 9 Tahun

Koalisi Anti Kekerasan Terhadap Perempuan NTB mendesak kepolisian menindak tegas pelaku pelecehan seksual terhadap jurnalis perempuan di Lombok Utara

Penulis: Sirtupillaili | Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
TribunLombok.com/Sirtupillaili
KASUS PELECEHAN SEKSUAL: Ketua LBH Apik NTB Nuryanti Dewi menyampaikan sikap koalisi anti kekerasan terhadap perempuan NTB, di kantornya  

Laporan Wartawan TribunLombok.com,Sirtupillaili

TRIBUNLOMBOK.COM, MATARAM – Koalisi Anti Kekerasan Terhadap Perempuan Nusa Tenggra Barat (NTB) mendesak kepolisian menindak tegas pelaku pelecehan seksual terhadap jurnalis perempuan di Lombok Utara.

”Kasus ini harusnya menggunakan pasal 289 dengan pidana penjara paling lama 9 tahun,” kata Ketua Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Apik NTB Nuryanti Dewi, Senin (14/12/2020).

Mereka menilai, pasal 281 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) yang dipakai menjerat pelaku tidak tepat.

”Pasal tersebut  seharusnya hanya menjerat orang yang telanjang di muka umum, bukan orang yang mengalami pelecehan seksual,” ujarnya.

Baca juga: Pelaku Pelecehan Seksual Wartawati di Lombok Utara adalah Mahasiswa, Awalnya Ingin Rampas HP Korban

Koalisi juga mendesak aparat penegak hukum menyelesaikan kasus kekerasan seksual responsif gender.

Juga menempatkan perempuan sebagai korban yang harus dilindungi.

”Indonesia belum memiliki kesetaraan perlindungan hukum bagi korban kekerasan seksual yang berhadapan dengan hukum,” ujarnya.

Rancangan Undang-Undang (RUU) Penghapusan Kekerasan Seksual Terhadap Perempuan saat ini belum disahkan.

”Kami harap aparat menciptakan kesetaraan dan menghapus diskriminasi terhadap perempuan di hadapan hukum,” ujarnya.

Baca juga: Koalisi Anti Kekerasan Minta Pelaku Pelecehan Seksual Jurnalis di Lombok Utara Dihukum Berat

Halaman
123
Sumber: Tribun Lombok
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved