Breaking News:

Terlalu Lama Belajar di Rumah, Siswi SMP di Lombok Tengah Pilih Menikah

Jenuh belajar secara daring dari rumah, ES (15), siswa SMP asal Desa Aik Berik, Kecamatan Batukliang Utara, Lombok Tengah memilih menikah.

Tribunlombok.com/Sirtu
MENIKAH DINI: ES (15) tengah membuat kopi untuk tamu di rumah suaminya, di Desa Setiling, Batukliang Utara, Lombok Tengah. 

Laporan wartawan Tribunlombok.com, Sirtupillaili

TRIBUNLOMBOK.COM, LOMBOK TENGAH - Jenuh belajar secara daring dari rumah, ES (15), siswa SMP asal Desa Aik Berik, Kecamatan Batukliang Utara, Lombok Tengah memilih menikah.    

Ia menikah dengan UD (17), warga Dusun Kumbak Dalam, Desa Setiling, Kecamatan Batukliang Utara.

Keduanya masih anak-anak. Namun UD sudah lebih dulu putus sekolah.

ES yang ditemui di rumahnya menuturkan, ia menikah karena merasa itu menjadi pilihan terbaik saat ini.

”Karena kelamaan belajar di rumah,” katanya, sembari menunduk.

Ia mengaku bosan terus menerus belajar dari rumah sejak pandemi Covid-19.

Sekolah menerapkan sistem belajar secara daring atau online.

Hampir semua temannya pun belajar secara daring. Akses internet di desanya cukup bagus.

Sayangnya, ES tidak memiliki handphone (HP) untuk mengikuti proses belajar mengajar itu.

Halaman
1234
Editor: Maria Sorenada Garudea Prabawati
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved