Breaking News:

Seorang Bidan Diancam Dibacok Warga saat Hendak Jemput Pasien Covid-19, Begini Kronologinya

Seorang pria berinisial S harus berurusan dengan pihak kepolisian. Ia nekat mengancam seorang wanita berusia 46 tahun, RSR.

Editor: Wulan Kurnia Putri
TribunSolo.com/Septiana Ayu Lestari
Barang Bukti Parang yang Digunakan Pelaku untuk mengancam bidan di Tanon, Sragen. 

TRIBUNLOMBOK.COM - Seorang pria berinisial S harus berurusan dengan pihak kepolisian.

Ia nekat mengancam seorang wanita berusia 46 tahun, RSR.

Korban diketahui merupakan seorang bidan yang bertugas di Kecamatan Tanon, Kabupaten Sragen, Jawa Tengah.

Pelaku dilaporkan ke polisi setelah mengancam akan membacok korban.

Kejadian ini bermula saat korban hendak hendak menjemput pasien terkonfirmasi positif Covid-19.

Baca juga: Usai Adu Mulut, Fenozal Bacok Istri Hingga Pipinya Robek

Kapolres Sragen, AKBP Yuswanto Ardi mengatakan, peristiwa tersebut, terjadi pada hari Minggu (20/6/2021) lalu, dimana korbannya ialah bidan desa setempat.

"Kejadiannya hari minggu, sekitar pukul 16.00 WIB, bidan RSR melaksanakan tugas penjemputan terhadap pasien corona berinisial G, dirumahnya di Desa Kalikobok, Kecamatan Tanon, Kabupaten Sragen," katanya kepada TribunSolo.com, Rabu (7/7/2021).

"Pasien G, berdasarkan hasil pemeriksaan PCR dinyatakan positif Covid-19, akan tetapi hasil tersebut mendapat penolakan dari warga," tambahnya.

Kemudian, warga meminta pasien G untuk dites ulang.

Namun, pada waktu kejadian, menurut informasi dari warga, pasien G sedang tidak berada di rumah.

Polisi menunjukan barang bukti parang yang dibawa pelaku untuk mengancam bidan di Sragen, Rabu (7/7/2021).
Polisi menunjukan barang bukti parang yang dibawa pelaku untuk mengancam bidan di Sragen, Rabu (7/7/2021). (TribunSolo.com/Septiana Ayu Lestari)
Halaman
123
Sumber: Tribun Solo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved