Berita Viral

Viral Video Detik-detik Hasnaeni Moein Si Wanita Emas Teriak Histeris Saat Ditangkap karena Korupsi

Hasnaeni Moein si Wanita Emas ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan korupsi. Videonya saat ditangkap viral karena ia berteriak secara histeris.

Editor: Irsan Yamananda
Kompas
Hasnaeni Moein teriak histeris saat ditangkap. Hasnaeni Moein si Wanita Emas ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan korupsi. Videonya saat ditangkap viral karena ia berteriak secara histeris. 

Ricuh terjadi saat puluhan pengungsi lainnya langsung menyerbu Wanita Emas yang datang menggunakan alat pelindung diri (APD) lengkap.

Selanjutnya aksi tersebut dibubarkan petugas dilokasi guna menghindari kerumunan dan pelanggaran protokol kesehatan.

Namun, Wanita Emas kembali memastikan bahwa dirinya hanya menyampaikan rasa empati dirinya terhadap pengungsi dan sesama korban banjir.

"Saya juga korban banjir. Ini rasa empati saya kepada masyarakat," ujarnya.

Baca juga: BMKG Keluarkan Peringatan Dini Cuaca Buruk Minggu 21 Februari, Sejumlah Wilayah Dilanda Hujan Petir

Baca juga: Zaskia Sungkar Dilarikan ke Rumah Sakit karena Kondisnya, Istri Irwansyah Khawatirkan Calon Bayi

Baca juga: Eks Personel Sabyan Gambus Merasa Khianati Diri Sendiri Tahu Kabar Perselingkuhan Nissa dan Ayus

Kritiki Kebijakan Anies

Pembagian uang tunai yang dilakukan Hasnaeni Moein yang akrab disapa wanita emas, dibubarkan petugas guna menghindari pelanggaran protokol kesehatan di posko pengungsian korban banjir Cipmel, Universitas Borobudur, Makasar, Jakarta Timur, Sabtu (20/2/2021)
Pembagian uang tunai yang dilakukan Hasnaeni Moein yang akrab disapa wanita emas, dibubarkan petugas guna menghindari pelanggaran protokol kesehatan di posko pengungsian korban banjir Cipmel, Universitas Borobudur, Makasar, Jakarta Timur, Sabtu (20/2/2021) (istimewa/Tribunjakarta)

Tak hanya sekali kebanjiran, Hasnaeni menilai kondisi ini merupakan bagian dari krisis kepemimpinan DKI Jakarta.

Ia berharap ada langkah nyata dan konkrit dari Pemprov DKI Jakarta guna menangani banjir yang menjadi agenda musibah tahunan.

"Rumah saya rasanya bukan kali ini juga kebanjiran, dua lantai penuh. Jadi saya sangat prihatin dan saya kira kita krisis kepemimpinan di DKI ini, walaupun Gubernurnya sudah datang meninjau warganya, tapi yang saya maksud adalah bukan hanya tinjauan. Tapi action apa yang harus dilakukan sehingga tidak terjadi hal yang sama," jelasnya

"Jangan hanya retorika, mendatangi warga, mendatangi orang biar simpati, tapi butuh sesuatu. Sesuatu solusi penyelesaian tentang masalah banjir di DKI Jakarta. Karena ini Ibukota negara," tandasnya.

Kondisi banjir yang menutupi sebagian jalan Tol JORR TB Simatupang, Jakarta Selatan, Sabtu (20/2/2021). Banjir yang disebabkan tingginya curah hujan tersebut mengakibatkan kemacetan panjang di jalan Tol JORR TB Simatupang, namun kendaraan masih bisa melaju dengan kecepatan 20 hingga 30 kilometer/jam. Tribunnews/Jeprima
Kondisi banjir yang menutupi sebagian jalan Tol JORR TB Simatupang, Jakarta Selatan, Sabtu (20/2/2021). Banjir yang disebabkan tingginya curah hujan tersebut mengakibatkan kemacetan panjang di jalan Tol JORR TB Simatupang, namun kendaraan masih bisa melaju dengan kecepatan 20 hingga 30 kilometer/jam. Tribunnews/Jeprima (Tribunnews/Jeprima)

Seperti diketahui, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sempat pamer keberhasilannya mengatasi banjir di kawasan Cipinang Melayu, Makasar, Jakarta Timur.

Dalam unggahan di akun instagramnya (@aniesbaswedan), mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan ini membandingkan kondisi terkini Cipinang Melayu dengan banjir yang terjadi pada 2017 lalu.

Ketika itu, Anies masih menjadi calon gubernur, sedangkan tampuk kepemimpinan DKI masih dikuasai Gubernur Basuki Tjahaja Purnama (BTP) alias Ahok.

Anies bersyukur, wilayah tersebut tahun ini tak kebanjiran.

Padahal, biasanya daerah Cipinang Melayu selalu terendam setiap tahunnya.

Halaman
1234
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved