Breaking News:

Corona di NTB

Covid-19 Varian Baru Lebih Mencemaskan, Perlukah NTB Lockdown?

Semua elemen di NTB harus ekstra waspada, kecepatan penularan Covid-19 varian delta terbukti dari banyaknya pejabat tertular saat di Kudus

Dok. Diskominfotik NTB
COVID: Gubernur Provinsi NTB Zulkieflimansyah (kanan) menyapa pasien Covid-19 di ruang isolasi RSUD Provinsi NTB, Minggu (9/5/2021). 

Laporan Wartawan TribunLombok.com, Sirtupillaili

TRIBUNLOMBOK.COM, MATARAM – Mengingat ganas dan cepatnya penularan Covid-19 varian baru, semua elemen di Nusa Tenggara Barat (NTB) harus ekstra waspada.

”Kita (seperti) kembali dari awal (pandemi) dan lebih waspada lagi,” kata Asisten III Setda Pemprov NTB dr Nurhandini Eka Dewi, pada TribunLombok.com, Senin (21/6/2021).

Ia mencontohkan, kecepatan penularan Covid-19 varian delta terbukti dari banyaknya pejabat kementerian tertular setelah datang ke Kudus, Jawa Tengah.

Padahal mereka ke sana bekerja dengan standar protokol kesehatan ketat.

Baca juga: WASPADA Penularan Covid-19 Varian Baru Tiga Kali Lebih Cepat, Warga NTB Diminta Tidak Abai

Termasuk juru bicara Satgas Penanganan Covid-19 dinyatakan positif setelah pulang dari Kudus.

”Mereka pasti sudah menerapkan protokol kesehatan, tapi ada hal-hal yang tidak bisa mereka kendalikan di luar mereka,” katanya.

Tonton juga:

Sebab itu, semua pihak di NTB harus kompak.

Penanganan di bagian hulu harus dioptimalkan, sehingga rumah sakit tidak penuh dengan pasien Covi-19.

Baca juga: Gejala Covid-19 Varian Delta: Mirip Seperti Flu, Mudah Menular dan Cenderung Menginfeksi Anak Muda

Halaman
123
Sumber: Tribun Lombok
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved