Breaking News:

NTB Punya Mesin Pengolah Sampah Plastik Sistem Pirolisis, Diklaim Pertama di Dunia

 Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) kini memiliki mesin penghasil bahan bakar ramah lingkungan dengan siatem pirolisis.

Dok. Diskominfotik NTB
PERESMIAN: Wakil Gubernur Provinsi NTB Sitti Rohmi Djalilah (dua dari kiri) bersama Andrew Sinclair Project Manager PT Geo Trash Management (paling kiri) saat meresmikan mesin penghasil bahan bakar ramah lingkungan dengan siatem pirolisis, di STIP NTB, Banyumulek, Lombok Barat, Sabtu (29/5/2021). 

”Mesin pengolah sampah plastik dengan sistem pirolisis jenis ini baru satu-satunya di dunia dan dioperasikan di NTB, Indonesia," tuturnya.

Kecintaannya terhadap lingkungan dan pariwisata mendorongnya memilih NTB untuk berinvestasi.

Termasuk keseriusan pemerintah NTB dalam mensukseskan program ‘zero waste’ dengan keindahan destinasi wisatanya.

”Awalnya tanpa tahu tentang Lombok, saya datang memanfaatkan dan menyelamatkan lingkungan NTB,"jelasnya.

Sementara itu, Wakil Gubernur Provinsi NTB Sitti Rohmi Djalilah mengapresiasi kehadiran mesin pengolahan sampah plastik tersebut.

MESIN SAMPAH: Mesin penghasil bahan bakar ramah lingkungan dengan siatem pirolisis, di STIP NTB, Banyumulek, Lombok Barat, Sabtu (29/5/2021). (Dok. Diskominfotik NTB)
MESIN SAMPAH: Mesin penghasil bahan bakar ramah lingkungan dengan siatem pirolisis, di STIP NTB, Banyumulek, Lombok Barat, Sabtu (29/5/2021). (Dok. Diskominfotik NTB) (Dok. Diskominfotik NTB)

”Kami sangat senang dengan adanya mesin ini," kata Rohmi.

Dengan adanya mesin itu, tujuan untuk menjadikan sampah sebagai bahan membawah berkah perlahan dapat terwujud.

Masyarakat akan terdorong mengolah sampah untuk dipilah dan memiliki nilai ekonomis.

Baca juga: Rela Tempuh 400 KM untuk Melamar Kekasih, Pria Ini Justru Ditipu Sudah Kirim Mahar Rp 17 Juta

”Ayo masyarakat NTB jangan melihat sampah sebagai masalah, tapi kelola dengan memilah dan memilih sampah plastik," serunya.

Rohmi berharap di setiap kabupaten/kota juga akan dibangun mesin serupa sebagai solusi mengatasi persoalan lingkungan terutama sampah.

Sinergi dan kerja sama semua steakholder sangat dibutuhkan untuk mengatasi persoalan sampah di NTB.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut kepala Bappeda NTB, kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LKH), Kadis Perindustrian, kepala STIP, Dinas LKH Kabupaten Lombok Barat, dan Kalimantan Barat.

Berita terkini di NTB lainnya.

(*)

Sumber: Tribun Lombok
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved