Breaking News:

Pengakuan JT Aniaya Perawat RS di Palembang: Emosi, Minta Korban Membukakan Pintu Maaf

Tersangka kasus penganiayaan JT, mengungkapkan alasannya menganiaya seorang perawat di RS Siloam Sriwijaya, Palembang.

Handover
Tangkapan layar seorang perawat di RS Siloam Sriwijaya Palembang dianiaya keluarga pasien, Kamis (15/4/2021). 

TRIBUNLOMBOK.COM - Tersangka kasus penganiayaan JT, mengungkapkan alasannya menganiaya seorang perawat di RS Siloam Sriwijaya, Palembang.

JT mengungkapkan saat itu ia hanya emosi sesaat.

Hal itu dikarenakan dia merasa kelelahan telah menjaga anaknya selama empat hari.

Untuk itu JT pun memohon kepada korban dan pihak-pihak yang merasa dirugikan untuk bisa membukakan pintu maaf.

"Dikarenakan saya mungkin sudah kelelahan sudah 4 hari jaga anak saya, dan bulan ramadan ini, panas matahari, tersulut emosi."

"Saya mohon pihak-pihak yang dirugikan, kepada korban dan keluarga membukakan pintu maaf, saya tersulut emosi sesaat," kata JT dikutip dari tayangan di kanal YouTube Kompas TV, Sabtu (17/4/2021).

Akibat ulahnya, Kapolrestabes Palembang, Kombes Irvan Prawira mengatakan tersangka kini ditahan dan dijerat Pasal 351 KUHP dengan ancaman hukuman 2 tahun 8 bulan penjara.

 

Kronologi Penganiayaan

Video penganiayaan seorang perawat oleh keluarga pasien mendadak menjadi viral di media sosial.

Diketahui korban bernama Christina, ia adalah perawat di RS Siloam Siloam Sriwijaya, Palembang,

Halaman
1234
Editor: Wulan Kurnia Putri
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved