Bos Resto dan Karyawan Bikin Hoax tentang Perampokan di NTB, Minta Maaf Setelah Ceritanya Viral

Cerita viral tentang perampokan dan pembegalan di Jalan dr Soedjono, Lingkar Selatan, Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB) ternyata bohong.

Dok. Polresta Mataram
KETENANGAN PERS: Kasat Reskrim Polresta Mataram AKP Kadek Adi Budi Astawa (tengah) bersama NN dan HM, dalam keterangan pers, di markas Polresta Mataram, Selasa (15/12/2020).  

Laporan Wartawan TribunLombok.com, Sirtupillaili

TRIBUNLOMBOK.COM, MATARAM - Cerita viral tentang perampokan dan pembegalan di Jalan dr Soedjono, Lingkar Selatan, Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB) ternyata bohong.

Cerita yang beredar melalui pesan berantai di WhatsApp itu merupakan hoax.

"Setelah ditelusuri, pesan tersebut dipastikan berita bohong, tidak benar. Itu kami pastikan hoax,’’ ungkap Kasat Reskrim Polresta Mataram AKP Kadek Adi Budi Astawa, dalam keterangan pers, Selasa (15/12/2020).

Dalam cerita itu, seolah-olah terjadi aksi perampokan dan pembegalan di Jalan dr Soedjono, Lingkar Selatan, pukul 22.00 Wita, Sabtu (12/12/2020).

Korban seorang wanita berinisial NN, staf kasir di Rajungan Resto, Ampenan.

Baca juga: Hendak Rebut Senjata Polisi, Buronan Curanmor di Bima Ditembak

Dalam perampokan dan pembegalan itu diceritakan tentang korban kehilangan motor Honda Vario dan tas berisikan handphone.

‘’Dari penulusuran kami ke seluruh polsek jajaran dan piket Reskrim. Tidak ada laporan tentang kejadian tersebut," terangnya.

Tim menghubungi korban untuk melakukan pendalaman.

"Ternyata itu bukan laporan begal tapi pencurian disebuah Hotel di Cakranegara,’’ bebernya.

Penyidik lalu mengklarifikasi sejumlah pihak.

Ternyata pesan berantai itu awalnya disebar oleh pemilik Rajungan Resto di sebuah Group WhatsApp.

"Supaya tidak miss persepsi, apalagi pesan itu membuat warga takut melintas di Jalan Lingkar, makanya korban dan yang membuat pesan kami hadirkan ke kepolisian,’’ ujar Kadek.

Baca juga: Potensi Lakalantas Akibat Cuaca Esktrem Tinggi, Polda NTB: Hati-hati Terutama saat Hujan

Baca juga: Rekrutmen CPNS Dibuka Maret 2021, Pemprov NTB Ingin 3.278 Guru Honorer Jadi PPPK

Terkait laporan tentang pencurian sepeda motor milik korban NN tetap dilakukan penyelidikan.

Halaman
123
Sumber: Tribun Lombok
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved